Penghapusan Callus Dari Kaki: Mitos dan Fakta

[ad_1]

Kapalan di bawah kaki adalah sumber umum rasa sakit dan frustrasi. Sering ada kesalahpahaman tentang hal ini dapat diobati, karena banyak orang menganggap mereka dapat dipotong. Artikel ini akan membahas apa yang sebenarnya bisa dilakukan untuk memberikan perawatan, dan menghilangkan beberapa mitos seputar pengobatan mereka.

Kapalan di bagian bawah kaki berasal dari proses alami yang dirancang untuk melindungi kulit kaki dari tekanan yang berlebihan. Tekanan yang berlebihan ini bisa berasal dari beberapa sumber. Dari luar, tekanan bisa datang dari sekadar berjalan atau berdiri di tanah, apakah seseorang dalam sepatu atau tidak. Sepatu itu sendiri bahkan dapat menjadi sumber tekanan eksternal, meskipun ini biasanya terlihat menghasilkan jagung di bagian atas jari kaki (yang merupakan jenis kondisi yang sama dengan kalus). Secara internal, tekanan bisa berasal dari tulang yang ada di bawah kulit. Jika tulang abnormal menonjol karena kelainan struktur kaki (seperti bunion atau kaki datar), atau jika kulit dan bantalan di bawah tulang abnormal tipis, maka tekanan akan meningkat pada kulit di atasnya. Kulit biasanya teriritasi oleh sumber tekanan internal dan eksternal pada saat yang sama, di mana tekanan eksternal dari berjalan dikombinasikan dengan tekanan internal dari tulang yang menonjol atau kulit tipis menciptakan reaksi di jaringan kulit. Reaksi ini menyebabkan kulit membentuk penebalan lapisan luar sel berbasis keratin, yang bersatu untuk membentuk banyak lapisan.

Seiring waktu, suatu kalus (disebut juga hiperkeratosis) berkembang ketika kulit menjadi sangat tebal pada titik tekanan. Kalus ini, jika cukup tebal, dapat terasa menyakitkan karena lapisan kulit normal asli di bagian bawah kalus dirugikan oleh tekanan lapisan yang menutupinya. Apa yang dulu merupakan tindakan perlindungan sederhana oleh kulit dapat berubah menjadi sumber rasa sakit dan kerusakan bagi kulit jika pertumbuhan berlangsung cukup jauh. Kadang-kadang, kalus tumbuh ke dalam menuju lapisan dasar kulit, mengarah ke pembentukan inti, tebal keras yang terowongan ke dalam (tetapi tidak merusak kulit). Ini juga disebut keratosis plantar yang keras, dan sering disalahartikan sebagai kutil. Akhirnya, keringat dan kelenjar kulit lainnya dapat terisi dengan bahan keratin, membentuk kalus kecil yang disebut porokeratosis. Kalus jenis ini tidak perlu memiliki tulang yang menonjol di bawahnya agar dapat terbentuk, dan biasanya tidak menyakitkan.

Perawatan kalus sering disalahartikan, dan dalam kenyataannya bisa agak rumit. Bentuk perawatan yang paling umum adalah pencukuran sederhana kalus oleh diri sendiri, ahli pedikur, atau ahli penyakit kaki. Tindakan penipisan kulit keras akan membuatnya lebih nyaman untuk berjalan, dan akan mengurangi rasa sakit. Namun, penyebab kalus masih akan ada, dan kalus itu akhirnya akan kembali dalam satu atau dua bulan. Hal ini menyebabkan kebingungan besar bagi sebagian orang, yang hanya mengaitkan kalus dengan pertumbuhan kulit sementara, dan bukan sesuatu yang langsung terikat pada struktur dan aktivitas kaki mereka. Penggunaan bantalan sepatu khusus atau penopang kaki untuk mengurangi tekanan di bagian bawah kaki dapat membantu membatasi pertumbuhan kalus, bila digunakan bersama dengan pencukuran kalus dan sepatu yang pas. Sayangnya, ini tidak akan menghilangkan kalus secara permanen, dan hanya akan membantu mengurangi ketebalan keseluruhan kalus ketika tumbuh kembali. Bahkan sisipan sepatu yang diresepkan (orthotics) tidak akan secara permanen mengurangi kapalan, meskipun mereka mengurangi berat area calluse lebih baik daripada sisipan yang dibeli di toko dengan dibuat khusus untuk cetakan kaki.

Perlu dicatat bahwa penderita diabetes seharusnya tidak pernah mencoba untuk mengelola kapalan mereka sendiri. Karena sensasi buruk dari diabetes, penderita diabetes memangkas kapalan mereka sendiri atau memiliki anggota keluarga yang tidak terampil mencoba ini di rumah dapat menyebabkan luka dan infeksi dari pemotongan tidak disengaja menjadi kulit normal.

Beberapa orang menganggap kalus dapat terbakar, seperti kutil atau pertumbuhan kulit lainnya. Penggunaan bahan kimia, laser, perawatan dingin, dan listrik untuk menghancurkan pertumbuhan kulit sangat umum, dan sering efektif untuk jenis gangguan kulit lainnya. Sayangnya, teknik-teknik ini tidak bekerja dengan baik pada jaringan kalus, karena pertumbuhan kalus bersifat kontinyu, dan tidak didasarkan pada keberadaan sel-sel kulit abnormal yang sederhana yang dapat dihilangkan. Jaringan kalus adalah jaringan normal, dan setiap prosedur merusak terhadap jaringan ini hanya akan berhasil sementara sampai pertumbuhan kulit dimulai lagi, dan reformasi kalus. Satu-satunya pengecualian untuk ini adalah porokeratosis, yang dapat dihapus jika kelenjar dan kelenjar saluran yang mendasari hancur.

Perawatan bedah adalah perawatan kalus tingkat berikutnya. Ini adalah area lain di mana ada kebingungan besar, dan mitos pengobatan berlimpah. Singkatnya, kapalan tidak dapat dipotong atau dibuang secara operasi, dengan harapan kalus tidak akan kembali. Kulit baru yang tumbuh setelah operasi akan terus membentuk kalus, dan ketika dikombinasikan dengan bekas luka bedah mungkin lebih menyakitkan daripada kalus yang asli. Satu-satunya pengecualian sekali lagi adalah porokeratosis, yang dapat berhasil dihilangkan dengan pembedahan. Satu-satunya cara untuk menghilangkan kalus secara permanen adalah dengan menyingkirkan tulang yang menonjol di bawahnya, dan untuk memastikan sepatu sesuai dengan benar dan benar-benar empuk untuk memperhitungkan setiap kulit dan jaringan yang menipis di atas tulang-tulang ini. Ada banyak tulang di kaki yang dapat menyebabkan cukup menonjol untuk mengiritasi kulit, dan banyak cara untuk mengatasi tekanan melalui operasi tulang. Prosedur dapat mencakup pencabutan tulang yang terjal terlalu jauh ke bagian bawah kaki, pengangkatan tulang ekstra yang terbentuk secara alami selama perkembangan (sangat umum), mencukur atau menghilangkan taji tulang atau pecahan tulang yang longgar, atau bahkan pengangkatan penuh dari bagian tubuh. tulang yang menyebabkan tekanan. Prosedur untuk memperbaiki deformitas keseluruhan yang menyebabkan tekanan, seperti bunion, atau kelainan lengkungan, mungkin diperlukan. Waktu penyembuhan akan bervariasi, dan tergantung pada apakah tulang hanya dicukur atau diekstraksi, atau apakah posisi tulang dipindahkan. Prosedur-prosedur ini umumnya berhasil dalam menghilangkan pembentukan kalus jika dilakukan dengan benar, meskipun ada risiko untuk titik tekanan kaki untuk hanya pindah ke tulang berikutnya. Orthotics sering digunakan setelah operasi untuk mencegah hal ini terjadi.

Seperti yang bisa dilihat, perawatan callus tidak hanya tentang mencukur atau memotong jaringan keras. Kenyataannya, mitos ini tidak berjalan dengan baik, dan operasi tulang diperlukan untuk menjaga perawatan kalus agar tidak menjadi latihan dalam perawatan kulit teratur melalui pencukuran biasa dan sisipan sepatu. Ini dapat memberikan bantuan lengkap bagi sebagian orang. Bagi yang lain, operasi diperlukan untuk memutus siklus nyeri yang sedang berlangsung.

[ad_2]

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *